Melihat Lagi Bagaimana Peluang Tim-Tim Asia Yang Bersaing Pada Piala Dunia 2022

Bagaimana peluang negara-negara Asia berpartisipasi di Piala Dunia 2022? Secara keseluruhan, tidak ada proyeksi yang mencantumkan mereka sebagai penantang gelar. Piala Dunia kali ini, benua Asia mengirimkan lima wakilnya, termasuk tuan rumah Qatar yang otomatis lolos.

Jika ditambah Australia yang sudah masuk wilayah Oseania tapi sudah bertahun-tahun menjadi anggota AFC, maka totalnya menjadi enam tim. Angka itu merupakan total tertinggi kedua setelah Eropa yang menerjunkan 13 tim.

Namun, ketika Amerika Selatan (Conmebol) dan Amerika Utara, Amerika Tengah dan Karibia (Concacaf) disatukan, Asia berada di urutan ketiga. Conmebol mengirimkan empat wakil, sedangkan Concacaf mengirimkan tiga wakil.

Dilihat dari luas wilayah dan jumlah penduduk dunia, Asia minus Australia menyumbang 29,4% dari luas dunia dan 60% dari penduduk dunia, atau sebanyak 4,73 miliar orang.

Sebaliknya, Eropa hanya menempati 6,8% dari luas dunia, atau 10,53 juta kilometer persegi, dan memiliki populasi 746,4 juta, terhitung hanya 15% dari total populasi Asia.

Sayangnya, performa sepak bola jarang berbanding lurus dengan jumlah penduduk dan luas wilayah.

Eropa memiliki koefisien sepak bola tertinggi dan industri sepak bola paling sukses dan maju, yang tidak hanya menjadikan sepak bola sebagai sepak bola industri murni, tetapi juga menarik bakat sepak bola luar biasa dari seluruh dunia.

Tak heran jika saat ini delapan dari sepuluh besar pemain FIFA berasal dari Eropa. Dan tak hanya itu, dua pertiga pesepakbola yang terlibat di Piala Dunia 2022 di Qatar berasal dari klub-klub Eropa.

Sedangkan peringkat Asia tertinggi FIFA adalah timnas Iran yang berada di peringkat ke-20. Diikuti oleh Jepang (24), Korea Selatan (28), Qatar (50) dan Arab Saudi (51), dengan Australia di 38.

Tim-tim AFC ini semuanya menempati enam negara teratas di Asia. Satu tim lolos secara otomatis sebagai tuan rumah, empat tim lolos ke kejuaraan dan runner-up di masing-masing dari dua grup kualifikasi, dan satu tim, Australia, maju setelah mengalahkan Peru 5-4 melalui adu penalti untuk pertama kalinya dalam pertandingan antarbenua. mati..

 

Negara Eropa

Lantas, dengan angka-angka tersebut, akankah Asia memiliki banyak hal untuk ditawarkan di Piala Dunia 2022? Tunggu sebentar! Tidak apa-apa menjadi inferior dalam hal itu, tetapi apa pun bisa terjadi dalam sepak bola.

Melihat apa yang telah dicapai enam tim AFC di Piala Dunia sebelumnya, ditambah fakta bahwa mereka berkompetisi di benua mereka sendiri untuk kedua kalinya setelah Jepang dan Korea Selatan pada tahun 2002, Asia bisa berbuat banyak di Piala Dunia ini.

Empat dari enam tim Liga Champions AFC berhasil melewati babak penyisihan grup Piala Dunia, Korea Selatan bahkan mencapai semifinal pada 2002, sementara Jepang tiga kali mencapai 16 besar. Arab Saudi dan Australia, menurut FIFA berada di belakang Iran, juga berada di babak 16 besar.

Tapi Iran, tim dengan peringkat tertinggi di AFC dan penampilan Piala Dunia keenam mereka, tidak pernah berhasil melewati babak penyisihan grup. Sedangkan untuk Qatar, 2022 akan menjadi Piala Dunia pertamanya.

Bahkan sebelum dimulainya Piala Dunia di Qatar, sebagian besar tim Asia dinilai tidak lolos ke babak 16 besar, bahkan penyisihan grup, dan tersingkir oleh berbagai prediksi.

Ada berbagai alasan, tapi bisa dimaklumi salah satunya adalah komposisi timnya.

Skuad Qatar dan Arab Saudi diambil seluruhnya dari liga domestik mereka, meskipun ada konsensus dalam sepak bola bahwa tim mana pun yang memiliki banyak pemain dari liga kompetitif, terutama di Eropa, adalah tim yang memiliki banyak hal untuk ditawarkan di Piala Dunia. .

Namun susunan empat tim lainnya tidak sebaik Qatar dan Arab Saudi. Iran, salah satu pemain reguler Piala Dunia Asia dengan peringkat tertinggi, menurunkan 13 pemain dari klub-klub Eropa, termasuk Samander Gudos, yang bermain untuk Brentford di Liga Premier, dan Sardar Azmoun dari Bayer Leverkusen, Jerman.

Begitu juga Australia. Sebanyak 16 dari 26 pemain bermain di Eropa. Tapi pemain menonjol mereka tetap Mathey Leckie, yang bermain untuk klub lokal Melbourne City, memiliki 73 penampilan dan mencetak 13 gol untuk negaranya.

Ada 7 pemain asli Jepang, dan sisanya adalah pemain yang pernah bermain di Eropa, antara lain Kenhiro Fukun dari Arsenal, kapten Schalke 04 Yoshida Maya, juara bertahan Real Sociedad (Takefuso Kubo), dan mantan pemain Liverpool Minamino Takumi. toko andalan Prancis AS Monaco,

Lebih dari separuh tim Korea Selatan adalah pemain dari klub lokal. Hanya delapan pemain yang bermain di Eropa, termasuk kapten Tottenham Hotspur Son Heung-min dan pemain Wolves Inggris Hwang Hee-chan, dan pemain Olympiacos Hwang I-joo, pencetak gol terbanyak kedua setelah Son Heung-min.

Dijamin tim-tim Asia bisa berbuat lebih, apalagi seperti piala dunia 2002, mereka sekarang bermain di benua sendiri, siapa tahu itu akan memberi mereka energi lebih untuk mencapai level yang lebih tinggi dari sebelumnya.

 

Performa yang sudah meningkat

Meski diremehkan, hal itu justru dijadikan motivasi para pemain Asia untuk membuktikan bahwa mereka tidak saling melengkapi di Piala Dunia.Terpilih sebagai wakil negara dan benua masing-masing menunjukkan bahwa etos sepakbola mereka tak kalah dengan sepakbola mapan. bidang. , seperti Eropa dan Amerika Selatan.

“Di Piala Dunia 2014, (tim-tim Asia) memiliki hasil yang relatif bagus,” kata pemain tim nasional Iran dan gelandang Feyenord Alireza Jahanbakhsh kepada ESPN.

Pada 2018 lalu, Iran nyaris melaju ke 16 besar. Korea Selatan yang saat itu dilatih Shin Tae-yong dan kini melatih Indonesia, juga di luar dugaan kalah dari Jerman di babak penyisihan grup.

Jahanbakhsh percaya, “Level Asia telah meningkat pesat, terutama semakin banyak pemain Asia yang bermain di Eropa. Saya yakin kali ini tim Asia bisa melaju ke babak kedua.”

Penilaian Jahanbakhsh tidak sombong, karena jika pertandingan pemanasan Piala Dunia 2022 menjadi tolok ukur, maka tim-tim Asia sudah mengirimkan sinyal siap melangkah jauh.

Belum lama ini, dalam pertandingan persahabatan pada September tahun lalu, Iran mengalahkan juara dunia dua kali Uruguay 1-0 dan bermain imbang 1-1 dengan juara Piala Afrika Senegal.

Bahasa Jepang juga sangat bagus. Setelah menang 2-0 atas Amerika Serikat, mereka bermain imbang 0-0 dengan Ekuador.

Begitu juga Korea Selatan. Jepang bermain imbang 1-0 dengan Senegal setelah bermain imbang 2-2 dengan Kosta Rika.

Bahkan Arab Saudi, yang penuh dengan pemain lokal, bermain imbang 0-0 dengan Ekuador dan Amerika Serikat. Kroasia, runner-up Piala Dunia 2018, hanya mampu mengalahkan mereka 1-0.

Memang ini adalah pertandingan persahabatan, dan suasananya jelas berbeda dengan pertandingan kompetitif, apalagi pertandingan Piala Dunia.

Namun sudah menjadi contoh, seperti yang dikatakan Jahanbakhsh, tim-tim Asia siap melangkah lebih jauh di babak penyisihan grup, meski Korea Selatan dan Jepang yang selalu unggul di ujung ofensif menjadi tim Asia yang paling banyak lolos ke babak ini. .

Mereka jelas tidak ingin menjadi suplemen. Mungkin sudah waktunya bagi Asia untuk angkat bicara karena investor mereka secara agresif membeli klub-klub top Eropa.